Menu

Rumah Padang Minangkabau

Rumah Gadang merupakan salah satu simbol Minangkabau .

Rumah Gadang Minangkabau

Rumah Gadang Minangkabau

Bentuk rumah tradisional secara umum yaitu kayu dan disusun secara rapi, dibangun dari bahan-bahan yang dibuat dari material lokal, dengan atap yang curam. Budaya mereka adalah matrilineal, dengan properti dan tanah yang diwariskan dari ibu ke anak perempuan, sedangkan urusan agama dan politik adalah provinsi laki-laki. Suku Minangkabau yang sangat Islami, tetapi juga mengikuti tradisi etnis atau adat mereka sendiri .adat Minangkabau  berasal dari kepercayaan animisme dan Hindu sebelum kedatangan Islam, dan sisa-sisa dari kepercayaan animisme masih ada bahkan di antaranya beberapa Muslim. Dengan demikian, adat perempuan adalah pemilik properti, suami hanya ditoleransi di rumah pada waktu tertentu dan dalam kondisi khusus, dan harus kembali ke rumah saudara mereka tidur.

Dinding luar dari rumah gadang ditutupi dengan berbagai motif, masing-masing memiliki arti simbolis. Sebuah rumah gadang komunal adalah rumah persegi panjang yang tersusun dengan beberapa Gables dan menyerupai pegunungan, membentuk tanduk kerbau diujungnya. Mereka biasanya memiliki proyeksi bertingkat tiga, masing-masing dengan berbagai tingkat lantai. Rumah gadang minangkabau yang luas luas dan diletakkan pada tumpukan kayu yang dapat mencapai setinggi 3 meter dari tanah, kadang-kadang dengan beranda yang berjalan di sepanjang bagian depan rumah yang digunakan sebagai penerimaan dan ruang makan, dan sebagai tempat tidur untuk tamu. Berbeda dengan rumah Batak  Toba, di mana atap dasarnya menciptakan ruang hidup  atap Minangkabau terletak pada dinding konvensional. Memasak dan penyimpanan daerah sering di bangun terpisah.

Rumah gadang minangkabau sebagian besar terbuat dari kayu, pengecualian pada tembok yang memanjang di belakang yang merupakan kisi tenunan polos dalam pola yang terbagi kotak-kotak dari bambu . Atap terbuat dari truss dan konstruksi cross-beam, dan biasanya ditutupi dengan jerami dari serat aren (ijuk), bahan ilalang terberat tersedia dan dikatakan bertahan seratus years.The lalang diletakkan dalam bundel yang dapat dengan mudah dipasang ke melengkung, atap multi-runcing. Rumah kontemporer, bagaimanapun, adalah lebih sering menggunakan seng di tempat ilalang. Finials atap terbentuk dari jerami terikat oleh binding logam dekoratif dan ditarik ke titik dikatakan menyerupai tanduk kerbau – ilusi sebuah legenda tentang adu banteng dari mana ‘Minangkabau’ nama diduga telah diturunkan. Atap puncak sendiri dibangun dari banyak reng kecil dan langit-langit.

Jumlah kamar tergantung dari jumlah perempuan yang tinggal di dalamnya. Setiap perempuan dalam kaum tersebut yang telah bersuami memperoleh sebuah kamar. Sementara perempuan tua dan anak-anak memperoleh tempat di kamar dekat dapur. Gadis remaja memperoleh kamar bersama di ujung yang lain. Secara tradisional, Rumah gadang komunal yang besar akan dikelilingi oleh rumah-rumah kecil yang dibangun untuk saudara yang menikah dan putri dari keluarga orang tua. Ini adalah tanggung jawab paman dari pihak ibu perempuan untuk memastikan bahwa setiap wanita menikah dalam keluarga memiliki kamar sendiri dan untuk bertujuan untuk membangun  rumah yang baru . Dikatakan bahwa jumlah anak-anak perempuan yang menikah di rumah dapat diperlihatkan dengan menghitung jumlah  rumah tanduk, karena mereka tidak selalu ditambahkan secara simetris, rumah gadang minangkabau kadang-kadang terlihat tidak seimbang.


Pencarian terkait:

rumah padangPin It

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *